• Nobel Fantasia •
life is simple, it's just not easy


The Author
"Aku menulis tidak minta untuk difahami. Jadi tak perlu cuba untuk memahami tulisan aku. Segala yang terluah dimuntahkan dari benakku yang sesak dengan ideologi karut tentang diri sendiri. Jangan mengharap lebih atau kau akan kecewa"-Anne.

Novel
Cerkon
"...hidup memang indah macam muzik, tetapi, tidak semua muzik mampu mengisi kekosongan jiwa..."
|i| |ii| |iii| |iv| |v| |vi| |vii| |viii| |viiii| |x| |xi| |xii| |xiii| |xiv| |xv| |xvi|


Orang Gaji ke Hamba Abdi?
"...jaga orang sakit memang dapat pahala. Tetapi, bila pesakit sangaat menyakitkan hati.Apalagi yang harus dilakukan untuk membela diri..."
|1| |2| |3| |4| |5| |6| |7| |8| |9| |10| |11| |12| |13| |14| |15| |16| |17| |18| |19| |20| |21| |22| |23| |24| |25| |26| |27| |28| |29| |30| |31| |32| |33| |34| |35| |36| |37| |38| |39| |40| |41| |42| |43| |44| |45.i| |45.ii| |46| |47|


Cerpen


RADS: Hidup tentang satu pilihan.


S.A.D



Duka Hati Seorang Gabriel Omar



SATU SAYAP


SWEET CHARITY


Recent Posts

·
SATU SAYAP (PROLOGUE)
· Errr... BERITA MENGECEWAKAN.
· CERPEN: SATU SAYAP
· Orang Gaji ke Hamba Abdi? 49
· Orang Gaji ke Hamba Abdi? 48ii
· CANTUMAN MIMPI KAU-AKU
· Duka Hati Seorang Gabriel Omar.
· PREVIEW: Duka hati seorang Gabriel Omar.
· Buntu
· S.A.D: Soran, Amna dan Dika.


SATU SAYAP (PROLOGUE)
Thursday, 16 January 2014 | Posted by Anne | 0 comment/s
Manusia bukan Tuhan. Jauh sekali mirip-Nya. Mempercayai diri itu Tuhan, syirik namanya. Namun mutakhir ini, ramai manusia mengaku diri Tuhan-Separa Tuhan. Menongkat dunia seperti hidup tak jumpa penghujung. Mengukur jalan dari awal pagi hilang berjumpa satu lagi pagi tanpa pernah sedar duniawi yang dikejar satu tipu daya cuma. Sama. Dia juga pernah begitu. Diturut lelah mengejar sesuatu yang sendiri pun tak tahu mana garisan penamat. Jauh dan tak pernah sampai. Usher senyum sendiri. Memerhati lagak manusia memang melekakan.

Selawat syifa masih basah meniti di bibir. Jam tangan dibawa rapat ke dada. 10.45 pagi. Ada 15 minit lagi sebelum orang yang ditunggu muncul. Mungkin muncul tepat pada waktunya biarpun kebarangkalian itu berlaku adalah mustahil. Tak mengapa, biar sahaja dia yang menunggu asalkan bukan dia yang ditungu. Membiarkan orang lain menunggunya paling usher elakkan. Tak semua orang sesabarnya. Jadi, biar dia yang menanti. Jari telunjuk mengetuk peha. Mata masih memerhati gerak manusia dengan kadar perlahan.

Perbualan dua gadis di depannya menarik perhatian Usher. Kedudukan yang tak begitu jauh buat suara mereka sampai jelas mencecah pendengarannya. Usher senyum, geleng.

“Lelaki yang pakai topi fedora tu.” Si gadis berbaju biru mencuri menuding ke arah subjek yang dimaksudkan. Si teman ikut mencari. “Itu. Kau nampak lelaki dengan tattoo kat bahu tu. Mamat yang gerenti tak cium bau syurga tu.” Lawak menghukum. Gelak sendiri.

Si teman ikut mengangguk. “Alah, apa nak hairan sangat. Sekarang, macam-macam cara kau boleh hilangkan tattoo. Nak hilangkan kau pun boleh. Tapi beb, dia nampak macho dengan tattoo tu. Kau pasti ke dia Melayu? Main terjah je.”

“Apa tak pastinya. Awek dia tu budak yang sewa sebelah rumah aku. Hari-hari lelaki tu hantar pergi-balik rumah.Awek dia tu Jawa. Budak Kuala Selangor. Culture shock la tu.” Tepat. Padat. Terperinci maklumat tentang gadis yang sedang galak ketawa itu disimpan dalam kepala.

“Buat malu nama melayu je. Rosak, rosak. Sah mak bapak tak ajar adab masa kecil-kecil dulu.”

Sehingga itu sahaja Usher mampu menghadam kata-kata stereotaip yang akhirnya berbalik pada diri sendiri. Penyelamat keadaan ditarik keluar dari beg. Belum pernah sekalipun gagal mengecewakan. MP4 dihidupkan, earphone disumbat dalam telinga. Alunan zikrullah menerobos masuk perlahan membasuh hati. Istighfar panjang terbit dari mulut menggantikan selawat. Nauzubillah. Tangan kanannya membawa ke dada. Tak sanggup sama menelan dosa buta-buta ikut dengar umpatan orang. Malang dirasakan bukan pada lelaki bertopi fedora itu. Malang itu lebih terarah pada dua penghukum tak bergaji yang masih ternganga-nganga mengumpat biarpun Usher sudah tak mendengar suaranya. Itu si separa Tuhan. Usher, jangan mnengutuk. Kau juga pernah begitu.

Fitrah manusia suka memberi hukum. Baik juga dihukum, apalagi jahat. Langsung tak berpeluang bernafas dengan betul. Sana sini orang bercakap, menghukum berlagak tuhan. Berada ditempat lelaki itu, dia terlebih dahulu merasainya. Nama yang dibawa, agama yang dipikul, maruah yang digendong. Semua itu hampir tergadai. Mujur masih ada tangan yang sudi menyambut diwaktu dia hanyut. Tanpa menghukum, tanpa meminta balasan.

“Usher, lama tunggu?”

Usher angkat wajah. Redup air muka dua orang insan yang paling disayanginya menyapa mata. Aman.


“Tak. Boleh kita pergi sekarang? Dinda dah lama tunggu kita.”



Ini sebahagian kecil dari SATU SAYAP.
Aku tak sampai hati nak sorok cerita ini.
Aku sedang usahakan satu novel untuk kisah ini.
Gatal tangan nak masuk contest TOP NOVELIS anjuran MPH.
Doakan aku ada rezeki di situ.
#Gabra

Labels: , , ,

Errr... BERITA MENGECEWAKAN.
Wednesday, 8 January 2014 | Posted by Anne | 0 comment/s
SATU SAYAP terpaksa dihentikan pembikinannya.
Begitu juga GABRIEL OMAR terpaksa ditarik balik dari wall.
Sekali lagi maaf.
Ada sesuatu yang aku tengah usahakan untuk SATU SAYAP.
Moga ada sesuatu menanti.
Moga ada rezeki Allah kurniakan di situ.


Seribu kemaafaan dari,
AnneYusre.