• Nobel Fantasia •
life is simple, it's just not easy


The Author
"Aku menulis tidak minta untuk difahami. Jadi tak perlu cuba untuk memahami tulisan aku. Segala yang terluah dimuntahkan dari benakku yang sesak dengan ideologi karut tentang diri sendiri. Jangan mengharap lebih atau kau akan kecewa"-Anne.


Novel
CERKON
"...hidup memang indah macam muzik, tetapi, tidak semua muzik mampu mengisi kekosongan jiwa..."
|i| |ii| |iii| |iv| |v| |vi| |vii| |viii| |viiii| |x| |xi| |xii| |xiii| |xiv| |xv| |xvi|


ORANG GAJI KE HAMBA ABDI?
"...jaga orang sakit memang dapat pahala. Tetapi, bila pesakit sangaat menyakitkan hati.Apalagi yang harus dilakukan untuk membela diri..."
|1| |2| |3| |4| |5| |6| |7| |8| |9| |10| |11| |12| |13| |14| |15| |16| |17| |18| |19| |20| |21| |22| |23| |24| |25| |26| |27| |28| |29| |30| |31| |32| |33| |34| |35| |36| |37| |38| |39| |40| |41| |42| |43| |44| |45.i| |45.ii| |46| |47| |48i| |48ii| |49| |50|


SATU SAYAP
"...take those broken wings and learn to fly..."
|prologue| |1| |2|




Cerpen


RADS: Hidup tentang satu pilihan.


S.A.D



Duka Hati Seorang Gabriel Omar




SWEET CHARITY


Recent Posts

·
Orang Gaji ke Hamba Abdi? 51i
· SAYAP KETIGA DARIPADA KERTAS
· SAYAP KETIGA DARIPADA KERTAS
· Satu Sayap: Kedua
· Satu Sayap: Pertama
· Orang Gaji ke Hamba Abdi? 50
· Satu Sayap (Prologue)
· TAMAK
· Errr... BERITA MENGECEWAKAN.
· CERPEN: SATU SAYAP


Orang Gaji ke Hamba Abdi? 51i
Tuesday, 26 August 2014 | Posted by Anne | 4 comment/s
"Abah pesan sampaikan salam dia pada auntie sekeluarga. Dia tak sempat nak singgah. Flight kami pukul 8 malam nanti..."

Sususan ayat panjang lebar Aufa tak satu pun singgah ke pendengaran Aeman. Dia lebih kisahkan hal lain. Sekejap-sekejap dia menjengah ke tangga. Sepi. tak ada siapa yang turun jauh sekali naik ke atas. Tak senang duduk menanti orang yang ditunggu tak muncul-muncul. 

"Tak mengapalah, Aufa. Auntie tak kisah. Aufa dan Aeman ada di sini tolong apa yang patut pun Auntie dah bersyukur sangat-sangat. Terima kasih ye Aufa, Aeman," Syarifah Rafidah membalas kata. Aufa senyum mengangguk. Dia menoleh pada Aeman yang tak ubah macam kucing hilang anak di sebelahnya. laju siku dibenam kepinggang Aeman. Aeman menyeringai kesakitan tak mengerti apa. Aufa buat isyarat mata dengan bibir ikut herot mengarah pada Syarifah Rafidah yang tak mengerti apa-apa.

"Tak ada apalah Auntie. Kebetulan je semua tu." Aeman langgar skrip ikut logik sendiri. Entah apa yang dibualkan oleh mereka berdua dari tadi. harap-harap jawapan itu tak lari jauh dari skrip asal. 

"Minumlah air tu. Sejuk nanti tak sedap pula. Auntie siapkan makan tengah hari. Makan di sini dulu sebelum pulang ke hotel ya," wanita separuh abad itu bangkit membetulkan letak jubah biru lautnya. Separuh langkah menuju ke dapur, dia singgah sebentar di kaki tangga. 

"Syahmin, lamanya mandi. Aufa dan Aeman dah lama tunggu ni. Bertapa ke apa dalam bilik tu nak oi..." laungnya sebelum menghilang sepenuhnya ke dapur.

Aufa bersandar pada sofa selepas menyisip teh ke rengkung. Satu badan terasa hangat teh. Matanya melekat pada Aeman di sebelah yang merenung tangga dari tadi. Riak muka tak payah khabar macam mana, berkerut-kerut macam tanggung masalah negara. 

"Man."

Aeman diam termenung lama, kemudian mendecit. 

"Man... Oooo Man." Panggil Aufa lagi. Siap bernada keroncong lagi. Dia syak Aeman cari Sakinah. Takkan pula dia cari Syed Aminuddin. Terang-terang pakcik tu pergi kerja pagi tadi. 

"Kau jengah apa?" Aufa turut memanjangkan leher, kot-kot boleh sama nampak apa yang dicari oleh Aeman.

"Kau rasa aku jengah apa? Syahmin? Jangan tanya soalan yang dah ada jawapan boleh tak?" Aeman mengalih pandang ke arah Aufa tiga saat sebelum memerhati semula tangga rumah Syed Aminuddin.

"Eh, nak melenting tak tentu fasal kenapa? Bukan salah aku girlfriend kau tu tak nak keluar bilik." Bidas Aufa. Angau Aeman memang tak masuk port. Dari hotel tadi tak duduk diam. Ada sahaja yang tak kena padanya.

***
"Angah." Kali kelima. Dari Angah bertukar Sakinah, jadi Kina sampai ke Angah semula. Buntu Syahmin mahu buat apa. Mustahil Sakinah tidur. Baru sekejap tadi dia nampak kelibat Sakinah keluar dari bilik atuk dan terus kebiliknya sendiri. Ini tak lain tak bukan nak mengelak jumpa orang. "Bukalah pintu ni, Aufa dan Aeman ada kat bawah tu. Diorang nak balik Malaysia malam ni. Jumpa lah sekejap." Sampai berubah tone suara menjerit di depan pintu bilik Sakinah. Responsnya tetap hampeh.

"Tak baiklah Kina macam ni. Kalau atuk tahu mesti dia tak suka Kina buat macam ni. Awak tahukan berdosa kita meratap kematian. Kina." Buku jari menjamah lagi pintu bilik adiknya. Degil. Berhari-hari memerap dalam bilik. Keluar pun waktu semua orang lain dah masuk tidur. Sampai bila nak megelak jumpa orang lain.
Syahmin berubah posisi ke dinding, bersandar penat. tak tahu nak pujuk guna ayat apa lagi. Sakinah dah masuk mode-"itu kepala, batu kalu hentam pun tara pecah."

"Dik, open the door please. Along tak boleh tengok adik-adik Along susah hati. Sebagai Along yang bertanggungjawab dan handsome-of course," bicara Syahmin terjeda kerana tergelak dengan lawak sendiri. Siapa lagi nak puji kalau bukan diri sendiri. "Bukalah pintu ni Sakinah oi..."

Klik. Daun pintu diselak dari dalam. Sakinah menjengah dari ruang kecil diantara pintu dan bingkainya. "Apa Along bising-bising kat depan bilik orang ni?" Suara tone maut itu menyapa. Syahmin telan liur. Adoi, nak kena sembur ke ni?"

"Along... aaa... Along nak masuk boleh?" Syahmin kembali berdiri tegak. Walaupun reaksi dingin Sakinah sudah dijangka, tetapi bila berdepan begini lebih terasa kakunya.

"Bilik bersepah. Tak payahlah."

Tik tok tik tok.
Sakinah pandang Syahmin, Syahmin pandang Sakinah. Bisu di tengah-tengahnya.

"Kalau tak ada apa Kina nak masuk."

"Kejap." Syahmin menahan pintu dari ditutup. Dia menyeluk kocek seluar, Sakinah memerhati tanpa perasaan. "Nah." Sehelai kertas dihulur pada adik perempuannya itu. Sakinah menyambutnya teragak-agak.

Suasana jadi hening. Syahmin kekal dengan muka minta disimbah air, Sakinah menunduk merenung kupon ditangan dengan tubir mata bergenang. 

"Along..." Dan dengan itu, kemenangan berpihak kepada Syahmin. Sakinah merangkul abangnya dan menangis semahu-mahunya. Syahmin menenangkan Sakinah dengan mengusap belakang adiknya. Idea ini perlu dikreditkan pada Maisarah. Siapa kata dia on Skype dengan Maisarah tak ada arah tuju. 

"Along kan ada ni. Umi, Abi dan adik gendut awak yang kuat makan tu pun ada. Dah, jangan menangis lagi. Kak Ngah dah cukup hodoh, lagi bertambah hodoh jadinya." 

Bukk. Dada kena sapa dengan tumbukan padu dari Sakinah. Sebu rasa tulang rusuk. Lancang sangat mulut tu, rasakan.

"Aufa dan Aiman ada kat bawah. Jom kita turun, diorang nak balik dah malam nanti." Syahmin meregangkan pelukan. Kalau dibiar lagi lama, basah lencunlah t-shirtnya nanti.

"Along, tolong cakap Kina tak sihat. Please?" Anak mata Sakinah sayu minta simpati. Syahmin anggukkan sahaja pada permintaan itu. Faham perasaan Sakinah. 

"Okay. Simpan kupon tu elok-elok. Kalau hilang tak boleh claim dah." Syahmin senyum mengusik. Sakinah nak hadiahkan satu lagi penumbuk tetapi sempat dielak oleh abangnya. 

"Apalah, ada adik pun tangan laju je nak menumbuk orang. Bilalah nak dapat isteri. Boleh bermanja-manja." Omel Syahmin sambil melangkah pergi. Sakinah senyum sendiri. Ada abang pun tiga suku.

****
Selamat pagi Malaysia!
Buka-buka mata, pandangan dah menyapa Tanah Melayu. Sendi-sendi yang lenguh diregangkan. Sakinah menggerak Syahmin di sebelah. Tangan abangnya menggagau tak mahu diganggu, malah dia tarik selimut menutup muka. Shauqi yang duduk disebelah tingkap pun serupa. Padanlah dua-dua jadi adik-beradik, membuta je kerjanya. Abi dan Umi di seat depan sudah lama terjaga. 

Bumi Malaysia akan bawa cerita baru. Tanpa Atuk. Keserabutan berganda akan berlaku. Antara bicara Atuk yang lalu, dengan keinginan hati. Sakinah pejam mata semula. Jangan serabutkan keadaan Sakinah. Go with the flow. kau tahu apa kata hati kau. Betul ke?

Antara Aufa dan Aiman. Salah seorang akan tetap terluka. Arghh. Sakinah mendengus kasar, mengejutkan Syahmin. Syahmin menjengah dari balik selimut yang ditarik sehingga ke atas kepala.

"Why?"

Geleng. belum masanya rahsia itu dibocorkan pada Syahmin. Lagipun Umi dan Abi pasang telinga di hadapan. Kena cari tempat yang ada privasi siket. Nak hidup pun susah! hish. 


Labels:

SAYAP KETIGA DARIPADA KERTAS
Sunday, 24 August 2014 | Posted by Anne | 0 comment/s

“Dia cedera parah. Aku tak menaruh harapan yang tinggi padanya. Dia mungkin bernafas, tetapi dia tak hidup.” Keduanya memandang Usher yang lena di atas katil wad. Lelaki itu menderam sekali-sekala, barangkali menahan sakit yang tersisa dari luka yang baru mula sembuh.

“Kita doa pada Tuhan dia boleh bertahan. Kita doa yang terbaik untuk dia.” Juna menepuk bahu Ben sebelum dia berlalu dengan sugul. Usia Usher terlalu muda untuk melambai pergi pada dunia. Kudratnya masih diperlukan oleh negara. Namun, hidup manusia boleh nertemu noktah pada bila-bila masa. Bukan kita penentu semua itu.

“Juna.” Ben menghentikan langkah gadis itu yang beru tiga tapak maju. Juna diam di situ, tak berpaling. Hanya menanti. “Apa kau fikir dia boleh terima hakikat jika dia berpeluang sedar nanti?”

Juna lorek senyum senget. “Dia perlu, kalau dia benar nak hidup.”
*****
Bunyi derap langkah menghampiri buat Dinda cepat-cepat sorok barang di tangan ke dalam poket uniform. Dia pura-pura melarikan anak mata ke baris-baris ayat yang nampak tak sekata pada buku. Sekejap melompat ke atas, sekejap menjunam ke bawah. Buku di atas riba di bawa rapat dada dalam menahan riak dari terlalu ketara menelanjang rasa jiwa.

“Arinda.” Ketua Suri tercegat di hadapan Dinda. Ketua Suri,. Nur Mahsuri. “Masih belum pulang-pulang lagi?” Dinda simbah wajah dengan senyum tenang yang dibuat-buat.

“Ketua juga belum pulang lagi?” Dia ingin berdiri tetapi dihalang bilamana tangan Ketua Suri menghadam bahunya, memintanya untuk terus duduk. Soalan Ketua Suri terbiar sendiri, tak mahu dijawab kerana jawapannya sudah ada pada wanita itu. Dia kan duduk di sini.

“Masih mengenang hal lepas?” Soalan tanpa signal itu singgah ke pendengaran Dinda, membuatnya tersentak.

Mengesan perubahan riak pada wajah bawahannya itu,Ketua Suri senyum protokol. “Jangan terlalu lewat berjaga, kau perlu rehat. Juna akan ganti tugas kau untuk hari esok. Tidur secukupnya.” Dia terima anggukan kepala sekali dari Dinda. Pertanyaan tadi biarlah Dinda jawab di dalam hati. Dia faham.

“Aku pulang ya,” ayat itu diluah seiring dengan jatuhan kepala. Kali ini Dinda berdiri, tanda hormat pada atasannya. Sudah kebiasaan begitu. Tapak boot putih itu berlaga dengan lantai melagukan irama sekata, dan semakin menjauh.

Senyum di wajah Dinda mati. Yakin tiada sesiapa di lorong sempit antara loker pekerja dan kaki lima hospital itu, dia membawa keluar kembali lencana kecil itu dari poket. Terbias dari sinaran lampu mengenai permukaan lencana itu menghasilkan kilauan. Sayap emas dalam tapak tangannya ditenung. Tubir mata bergenang. Sayap emas itu digenggam sebelum air mata sempat mencemar kilauan lencana itu.

******
Balutan pada belakang Usher bertukar buat sekian kalinya. Herba hijau pekat itu sudah bertukar warna ke hitam. Kering. Akibat kekurangan sumber ubat-ubatan moden yang diungguli negara kapitalis, alternatif lain terpaksa di fikirkan. Pendekatan menggunakan akar-akar dan daun-daun hutan digunakan. Berbalik kepada segala yang asal. Usaha itu nampak memberi kesan baik dan digunakan secara tetap sebagai salah satu usaha hospital membantu mereka yang tercedera.

Bukaan luka hampir pulih. Belikat Usher sudah berganti ubat yang baru- sapuan dari petai belalang. Sejenis pokok dari spesis Fabaceae diambil pucuknya dan ditumbuk lumat untuk ditempel pada luka terkena senjata. Begitu juga pada luka di anggota yang lain.

Juna menaikkan semula selimut ke paras dada Usher. Alatan perubatan yang selesai diguna dinaikkan semula ke atas troli. Juna mula bergerak menolak troli itu keluar dari wad. Wad yang jarang sekali tak berpenghuni. Melainkan jika parajurit negara sudah pupus berjuang atau tidak wujud lagi negara ini, ia pasti sunyi. Ruang sunyi dicemar bunyi erangan pedih sesekali mengganggu tidur pesakit. Ada yang masih berjaga. Juna hadiahkan senyum buat mereka. Padanya senyum punya kuasa penyembuh. Bisa menggembirakan orang lain walaupun kau sedang sedih.

“Juna.”

Tersentak, dia menoleh. Dinda. “Patut kau cuti kan?”

Gadis berhoodie biru tua itu tak beriak. Trench coat yang sedikit basah dibahagian hadapan menyapa mata Juna. “Hujan?”

Angguk.

“Tak guna payung?”

“Tak lebat. Aku sudah mahu sampai waktu hujan mula renyai tadi.” Dinda masih berwajah lurus. Tak ada riak yang besar dalam menuturkan kata-kata. Juna dah biasa. Dia kenal Dinda bukannya sehari dua.

“Nak melawat dia lagi?” Penekanan suara pada perkataan ‘lagi’. Juna angkat kening, mau mengusik temannya. Dinda senyum nipis. Lagi nipis dari sehelai kertas. Sipi-sipi Juna perasan senyum Dinda. “Aku baru selesai tukar balutan dia. Bicaralah dengan dia. Aku tahu dia perlu kau untuk hidupkan semangatnya.” Juna lihat Dinda seluk tangan dalam poket. Dua-dua belah. “Aku nak teruskan kerja. Kau pergilah jumpa dia.”

“Terima kasih Juna sebab tolong tukar balutan Usher.”

“Pergilah.” Dinda memandang Juna yang sudah berlalu membelakanginya. Hoodie yan menutup kepala ditarik kebelakang.

“Kalau kau rasa nak minum kopi, datanglah ke pantri.” Sayup-sayup suara Juna kedengaran sebelum dia hilang disebalik dinding. Dinda angguk biarpun dia tahu Juna takkan nampak itu.

 ***

“Din.” Anak mata Dinda terarah padanya, bulat dan penuh cinta. Ash senyum pada mata itu.

“Dah panggil orang, senyum-senyum pulak.” Dinda kembali menunduk ke bumi. Mengais-ngais tanah hitam dihujung kaki. Habis jari-jari kaki tercemar tanah hitam. Terselit diantara kuku yang bogel tanpa alas.

Ash senyum lagi sebelum menyambung kata,” Ash nak tanya Din. Harap Dina tak marah.”

“Hmm.” Perlahan, namun Ash cekap mendengarnya.

“Din pernah dengar bukan Apak cakap tentang Pasukan Pemanah yang perlukan anggota dari anak muda di dalam negara ini?” Apak, ayah Ash. Ketua Pemanah pasukan tentera ketiga negara.

Dinda berhenti menguis tanah. Dia boleh agak apa yang mahu disampaikan Ash. Lelaki itu punya semangat berkobar mahu menjadi wira negara. Sejak dari dulu, sejak dari Dinda mula kenal Ash. Lelaki itu gemar sekali memanah. Bawaan dari Apak barangkali.

“Lalu, apa maksud Ash?” curiga.

“Din kan tau Ash sangat suka memanah. Ash nak berjuang untuk negara. Untuk kita. Untuk Din.”

Terasa bahang semangat Ash disebelah Dinda. Dinda mendiam diri. Dia tahu saat itu akan tiba. Ash akan tetap dengan cita-citanya. Dia juga sama.

“Bila Ash nak pergi?” Soalnya. Tak ada riak sedih, tak ada niat menghalang. Dia bukan gadis yang pentingkan diri. Dia tak akan mahu menghalang apa sahaja kemahuan Ash. Ash bukan miliknya yang mutlak. Lagi pula, negara perlukan lelaki seperti Ash.

“Arghh.” Erangan keras tiba-tiba itu menepis kenangan Dinda. Refleks dia bangun merapati Usher, tangannya mendarat di atas selimut yang menutupi tubuh Usher yang separuh bogel itu. Hanya berseluar tiada berbaju.

“Usher, kau dengar suara aku?” Dinda menegur, dekat pada telinga Usher. Ada peluh merenik di dahi dan seluruh tubuh Usher. Lelaki itu meracau perlahan. Kepalanya tersentak-sentak seperti menahan sakit teramat sangat.

“Usher, kalau kau dengar suara aku tolong jawab dengan apa cara sekalipun.” Dinda berlari anak kesebelah sana katil. Dia meraih lengan Usher, nadi lelaki itu di rasa dengan telunjuk dan jari hantu yang dirapatkan kedudukannya. Laju denyut jantungnya. Hari ini bukan hari bertugas, jadi tak ada alatan yang dibawa bersama. Butang interkom pada dinding ditekan, Usher perlukan bantuan segera.

*****

Sayap emas sebesar duit lima puluh sen itu disemat pada baju. Satu buatnya, satu buat Dinda. Sempat dibeli waktu pulang dari pekan tadi. Sepasang. Dia ambil kanan, kiri buat Dinda. Beg sudah siap berkemas. Sekadar diisi beberapa helai baju dan barang-barang keperluan semasa latihan nanti. Satu beg lagi khas berisi set memanah kesayangannya. Tak boleh tinggal, itu adalah nyawanya.

“Lama lagi ke, Ash? Apak nak bertolak dah ni.” Ibu menyelak daun pintu. Wajah tua itu terjegul diantara daun pintu dan bingkainya. Ash mengangguk. “Dinda sudah sampai ke, Bu?”

“Sudah. Dia tunggu kau di luar tu.” Ibu ikut menghilang. Ash kembali memandang sayap di dada kanannya. Senyum melebar penuh maksud hanya dia yang tahu.

“Ini buat Din. Din sayap kiri Ash. Ash takkan boleh terbang dengan satu sayap. Jadi, Din simpan sayap kiri ni supaya Din tahu Ash akan tetap pulang mencari Din satu hari nanti. Selagi Din pakai sayap ini, selagi itu hati Ash tetap dengan Din. Tetapi kalau Ash tak pulang, Din simpan sayap ni baik-baik dan teruskan hidup.”

Dan benar selepas itu, hanya sayap ini yang pulang sebagai pengganti Ash yang gugur ditangan musuh. Sayap sebagai pengganti hati Ash yang telah pergi.

*****

Air teh hijau panas disua pada Juna. Juna ambil mug berasap itu dari tangan Ben, disisip perlahan sebelum diletakkan semula ke atas meja.

“Tak ada benda yang mustahil dalam dunia ni.” Juna kembali menyambung perbualan yang terjeda selepas air teh diteguk menuruni rengkungnya. “Orang yang bertahun-tahun koma, kau sangkakan akan mati boleh berlari dengan izin Tuhan. Lagi pula dia yang baru terlantar tak sedar beberapa minggu.”

Ben sengih mengiyakan.

“Cuma satu, belum ada yang boleh dekat dengan dia.”

“Tak ada siapa berani dekat?” Ben semakin berminat dengan isu yang terbaru. Usher. Lelaki yang saban hari meradang tak tentu fasal. Tiada sesiapa yang berani dekat. Apa sahaja yang berada disekelilingnya akan dicampak.

“Tak. Tapi kau tahu cuma ada seorang je yang berani.” Juna angkat-angkat kening, memancing andaian Ben. Ben angguk faham. Tentunya gadis itu, Dinda. Ben menggeleng, Juna senyum tak tahu nak kata apa.

**Dinda berdiri dengan senyum paling manis. Terlalu manis sehingga Usher rasa jelak melihatnya. Dia alih pandang ke luar jendela. Nampak bangunan di dalam bangunan. Bosan, tetapi lebih baik untuk dilihat berbanding senyum Dinda.

“Bagaimana kau rasa hari ini? Lebih baik?” Dinda bersuara walaupun tahu soalan itu bakal masuk tong sampah seperti soalan-soalan sebelumnya. Air muka Usher keras. Diam tak bergerak. Protes agaknya.

“Aku nak tengok luka-luka kau. Izinkan aku, boleh?” Sudah tiga hari semenjak Usher sedar, balutan itu tidak bertukar. Biarpun kurang kemampuan, kekuatan Usher bukan mudah untuk dikalahkan. Sementelah, mereka yang berada di rumah sakit itu hanyalah wanita semata-mata.

“Dekatlah kalau kau nak tahu apa rasa maut.” Rendah ton suara Usher. Memberi amaran dia tak mahu dipegang. Dinda senyum lagi.

“Kalau itu kata Tuhan, aku tak kisah maut di tangan kau. Aku hanya mahu menolong.” Dinda cuba memprovok. Usher sudah mahu bersuara adalah satu perkembangan yang baik padanya. Jika nak dibandinkan dengan sebelum ini, Usher hanya akan merenungnya tajam sambil memegang bantal dengan tangan kanan. Selangkah Dinda cuba menghampiri, Usher akan melibasnya dengan bantal itu.

“Kalau kau betul mahu tolong, kau patut tinggalkan aku mati di situ. Aku taknak hidup!” keras Usher menjerit hinggakan Dinda sedikit terkebelakang menahan kejut. Pesakit yang lain sudah lali. Mereka juga pernah melalui hal yang serupa. Hilang semangat.

“Aneh, kau kuat tapi kau takut dengan hidup.” Sinis Dinda bertutur. Geram dengan perlakuan Usher. Atas nama profesionalisme, dia masih bertahan dengan senyum. Usher menendang katil, marah. Tendang lagi bila dia terdengar suara kecil Dinda terlepas mentertawakannya. Dia bukannya pengecut. Sedangkan musuh beribu-ribu menyerang dia mara, ini pula hidup. Usher tak takut dengan hidup!

“Buktikan kau kuat pada aku. Jangan takut dengan hidup, kemudian kau boleh jerit dan tengking sesuka hati. Aku tak ambil peduli waktu itu.” Dinda bawa turun stethoscope ke leher. Dia berlalu pergi meninggalkan Usher yang menjerit, memaki tak puas hati di belakang. Dinda senyum lagi.

*****
 Wajah dipalingkan dari menghadap gadis berkot putih itu. Usher menurut bila disuruh menyedut angin ke dalam paru-paru, dan menghembusnya semula. Dinda beralih pula ke dada sebelah kanan, Usher mengulang perkara yang sama dengan muka bosan.

“Ada rasa sakit dimana-mana?” Suara Dinda memecah sambil membawa keluar lampu suluh mini dari kocek kiri. Berdenting keluar lencana emas yang menjadi penghuni tetap poketnya. Namun Dinda tidak sedar. Leka memeriksa anak mata Usher. Cepat-cepat Usher menolak lencana itu ke bawah punggung. Riak ditahan dari ketara dia rasa gembira. Pasti Dinda huru-hara mencari barangnya nanti. Rasakan.

“Ada rasa sakit dimana-mana tak?” Ulang tanya pada Usher.

“Tak ada.”

“Baguslah.” Dinda simpan semula lampu suluh mini ke dalam poket. Dia melepas nafas panjang.

Penat. Hari ini belum sempat pun duduk.

“Kau masih takut pada hidup?” Rambang. Tak bermaksud memperlekehkan Usher.

“Kau cuba menghina aku. Aku wira negara. Aku sanggup mati untuk negara aku. Masakan pula aku gerun dengan hidup. Kau dengan andaian kau, boleh pergi mampus.” Riak tutur Usher. Terasa tercabar bila Dinda bangkitkan semula hal itu.

“Aku nak kau sedar yang kau hidup sekarang dengan satu misi, berjuang selagi mampu. Aku tak hina kau. Aku nak kau tahu, kadang-kadang manusia diberi peluang untuk hidup kali kedua bukan sebab Tuhan tak adil. Sebab kau masih ada misi tertunggak yang Tuhan mahu kau selesaikan.” Anak mata Dinda menikam tajam wajah Usher yang keras seperti selalu. Dingin suara Dinda terasa beku sampai ke hati Usher.

“Bukan kau yang berada di tempat aku. Jangan berlagak macam kau hidup dengan satu tangan macam aku sekarang ni.”

****

“Benisya. Kau boleh panggil aku Ben.” Gadis yang persis lelaki itu menghulur salam. Usher menyambut dengan tidak beriak. “Usher.”

“Tahu.” Bilang Ben. Genggaman salam dilepaskan. “Boleh aku ganti balutan kau?” Ben meminta izin. Usher angguk. Ben terus dengan kerja. Usher sedikit berubah, sejak sesi bertengang leher dengan Dinda. Dia tahu ceritanya. Satu hospital tahu cerita. Itu cara Dinda memulihkan pesakitnya. Doktor yang sangat rendah hati, jarang senyum, dan sukar didekati. Dinda punya masa silam yang parah. Dia sakit jiwa. Bertahun-tahun menanti Ash-kekasih hatinya pulang dari medan perang yang tak berkesudahan. Perang saudara yang merosakkan hubungan. Negara ini adalah negara kecil yang bergantung dengan kuasa luar untuk terus berdiri. Negara jiran yang disangka baik hanyalah lakonan semata-mata. Mereka mahukan jajahan. Mereka dahagakan kuasa. Ash hanyalah salah satu mangsa pertengkaran ini, dan Dinda menanggung akibatnya. Bagaimana Dinda bangkit, Ben tak tahu cerita. Dia hanya mendengar khabar angin sahaja, tak pernah bertanya pada sesiapa pun tentang hal itu.

“Mana kau dapat tu?”Ben bersuara lagi, terpandangkan lencana yang dikenalinya ada ditangan Usher. Usher angkat muka memandang jururawat itu. “Doktor Dinda. Dia tercicir.”

Ben mengangguk. Bukan urusannya. Dia tak mahu masuk campur.

“Kau tahu mana dia dapat benda ni?” Usher menyoal. Jarang-jarang sekali berlaku.

“Kenapa tidak kau tanyakan pada dia saja?” Ben menduga lelaki sasa itu. Mahu lihat reaksinya. Dia tahu sangat yang Usher pantang dicabar.

“Tak perlu rasanya. Aku pasti dia separuh gila mencari.” Ada senyum jahat bermukim di bibir. Rasakan Dinda.

** Puas menyelongkar, tidak ketemu juga. Isi almari terlambak di atas lantai. Meja bersepah dengan buku di merata-rata tempat. Dinda hilang akal. Azimatnya hilang. Ash sudah hilang. Dia berhenti melangkah dan bersandar di dinding. Rambut yang tak terurus ditarik dengan kedua belah tangan. Dia menghentak kepala kedinding. Berang dengan kecuaian sendiri. Dada menggebu rasa bersalah. Pasti Ash marah kalau tahu dia hilangkan sebelah sayap itu. Pasti Ash tak mahu jumpanya lagi. Dinda menghentak lagi kepala ke dinding. Badannya melorot turun hingga dia tercangkung dengan rasa bersalah. Air mata serentak mengalir lagi, lebih laju. Ash, maafkan Din. Din pecah amanah Ash. Maaf.

****

Usher lega melihat Dinda hanya melewati katilnya tanpa toleh, tanpa singgah. Gadis itu nampak serabut. Kemenangan dipihaknya. Sekarang kita lihat siapa yang gerun pada hidup. Dia sarung selipar, turun dari katil. Terdengkot-dengkot berjalan membontoti Dinda yang separuh gila itu. Rambutnya tak terurus. Tak bersanggul tinggi seperti selalu. Sayap emas dalam tangan digenggam kuat. Jangan pandai bicara tentang hidup kalau kau pun sama macam aku. Usher senyum lagi.

Dia tukar arah ke bumbung hospital. Tempat kegemaran barunya. Tempat berbau algae yang mendamaikan. Usher ambil tempat dilereng bangunan, menjuntai kaki ke bawah. Dia mencari damai dengan memandang sekeliling. Kawasan ini sudah lama berantakan. Kawasan ini adalah sebahagian harta negara yang dia pernah pertahankan dulu.

“Usher.”

Dia kenal suara itu. Bibir Usher melengkung senget.

“kau mau apa?” Angkuh Usher membalas.

“Pulangkan kepunyaanku.”

“Apa? Ini?” Sayap emas itu dipegang antara ibu jari dan jari telunjuk. Dia mengangkat tinggi tangannya melepasi kepala. “kau punya?”

Mata merah Dinda membesar. Benarlah kata Ben, ada pada Usher! “Aku mohon kau pulangkan.” Ada getar pada suara Dinda. Menahan tangis lega kerana lencana itu tidak hilang.

“Apa bukti lencana ini kau punya?” Usher putar belit ayat. Sengaja mempermainkan Dinda. Dia berpaling kebelakang. Sebelah kaki dibawa masuk ke bangunan semula.

“Aku ada padanannya.” Dinda menggenggam lencana yang tersemat di kot putihnya. Sejak dia mula kerja, lencana sayap kiri itu mendiam di situ. “Tolong pulangkan.”

“kalau aku buang ke luar sana, apa kau nak buat?” Usher senyum sinis. Makin seronok melihat ada manik menitis dari mata Dinda. Kita tengok siapa penakut sekarang.

“Aku sanggup terjun untuk dapatkan balik.”

Usher gelak kuat tiba-tiba. Dinda mengetap bibir. Kalah pada bicara lepas. Sekarang giliran Usher mempermainkannya. Dinda tak peduli, lencana itu keutamaannya.

“Kau, orang yang berkobar bicara tentang hidup mahu mati? Hanya sebab satu lencana?” sindir Usher. Makin galak melihat Dinda mahu menerpa bila dia pura-pura mahu mencampak lencana itu.

“Aku hidup hanya sebab lencana itu. Tolonglah Usher. Aku tak ada apa nak beri pada kau. Tangan. Tangan. Kau ambil tangan aku, asalkan kau pulang lencana aku.” Dinda menapak ke depan sedikit demi sedikit. Mencuba nasib kalau-kalau sempat menyambar sayap emas itu dari tangan Usher.

Gelak Usher menbingit lagi. Kelakar dengan kenyataan Dinda mahu serahkan tangannya sebagai galang ganti. “Jangan jadi bodoh. Kau takkan faham rasa kehilangan selagi kau tak alaminya. Serahkan tangan konon.” Ketawanya bersambung lagi. Panjang.

“Itu dari orang yang aku sayang. Paling sayang. Ash. Nama dia Ash. Dia sama seperti kau, pejuang negara. Dia mati mempertahankan negara dia, mempertahankan aku di sini. Aku hanya ada sayap itu. Aku takkan lengkap tanpa dia. Tolong aku, pulangkan.” Dinda tak segan-segan merayu. Dia terduduk melutut. Tertunduk berteleku dengan air mata penuh di wajah. Usher berhenti ketawa.

“Lepaskan dia kalau kau nak hidup. Ini bukan hidup. Hidup dengan bayang-bayang bukanlah hidup yang sebenar. Buktikan pada aku yang kau adalah Dinda yang kata kau tak gerun dengan hidup. Kemudian, ini..,” sayap emas itu disua ke arah Dinda. “…milik kau.” Serius Usher menutur. Dendamnya menggunung mahu mengajar Dinda yang begitu bongkak menyuruhnya faham apa tujuan dia hidup kembali.

***

Usher membilang dalam hati. Ada khuatir menjengah di situ. Begitu sekalikah kesannya pada Dinda? Tujuan asalnya hanya mahu mempermainkan Dinda sahaja. Dia geram pada Dinda yang pura-pura mengambil berat. Ah, silap percaturan. Permainannya memudaratkan diri sendiri. Usher mendecit kesal di bawah sedar. Bingung dengan apa yang berlaku dan apa yang patut dilakukan. Fikirnya Dinda cukup kental menerima gurauannya itu. Ternyata gadis itu serapuh kayu yang reput dimakan anai-anai. Kukuh dipandang, hancur apabila disentuh. Perkara ini tak boleh dibiarkan kerana dia bukan bacul tak mengaku salah sendiri. Tanpa berikir panjang, Usher menapak laju ke arah yang sama dilewati oleh dua gadis beruniform putih tadi.

Raungan sayu memecah dari dalam bilik loker pekerja. Usher mempercepatkan langkahnya. Jantungnya tak semena-mena berdegup kencang. Dia kemudian memperlahankan langkah, bersembunyi di sebalik dinding.

"Dinda, Dinda. Bawa bertenang. Kak Suri ni, ingat Tuhan Dinda, "Suara tenang Ketua Suri memujuk berselang-seli dengan raungan pilu Dinda.

“Ashhhh… jangan Ash… Jangan pergi… Ashhh!!!”

"Juna, Rose, tolong pegang dia. Ben, sediakan dos sedatif buat Dinda. Kita tak boleh biarkan dia terus begini." Juna mengambil alih tempat Ketua Suri. Dia bergelut, cuba memangku kepala Dinda di riba. Kedua belah tangan Dinda dipegang kuat. Rose mengambil tempat memegang kaki Dinda yang mula menyentak-nyentak minta dilepaskan.

Ben laju berlari ke luar untuk mengambil dos ubat dan picagari. Usher terkejut membuatkan dia menyorok di balik selekoh dinding. Mujur sahaja ada tempat berlindung. Dia tak mahu ada sesiapa sedar kehadirannya di situ. 

"Ash, bukan salah Din. Ash, jangan pergi Ash!!!" Dinda masih lagi meronta. Matanya terpaku ke dinding seolah-olah Ash berada di situ. 

"Dinda, tolong jangan begini. Tolong kuatkan semangat." Ketua Suri mengusap rambut Dinda yang kusut-masai. Dia pernah lihat Dinda begini, malah lebih teruk lagi. Tak sangka pula dia akan melihatnya lagi sekarang. Kesal kerana tak mampu mencegahnya. 

"Ketua Suri." Ben kembali dengan tercungap-cungap lelah. Picagari di hulur pada ketuanya itu. Pantas Ketua Suri bertindak membenamkan jarum ke salur darah Dinda. Rontaan Dinda makin lemah dan akhirnya berhenti. Cengkaman Juna dan Rose juga makin melonggar. Ada kesan merah terkesan dek kerana dipegang kejap oleh kedua-duanya. Mata Dinda terkatup rapat, tenang; sekurang-kurangnya untuk seketika. 

"Kita perlu pindahkan dia ke dalam wad. Ben, tolong perhatikan Dinda. Jam terakhir nanti tolong ingatkan saya untuk berjumpa dengan Dinda." Ben akur. Tahu wad mana yang dimaksudkan oleh Ketua Suri. Wad 13. Wad yang jarang-jarang sekali berpenghuni. Ben telan liur. Dinda pasti tidak suka.

***
Silau mentari menyuluh wajah. Dinda membawa belakang tangan melindung wajah dari terbakar oleh cahaya terik . Berat rasa mata. Kalau boleh nak minta bulldozer tolong angkat kelopak mata. Biar tersagat dengan kening sekali. Akalnya cuba menyusun kronologi yang berlaku sebelum ini. Kosong. Tak ada ingatan yang menyinggah. 

"Din..da."

Huh?

Dinda alih tangan dari wajah. berkerut dahinya memerhati subjek yang berdiri bersandar pada dinding itu. Ash?

"Ash?" Nama itu meluncur laju dari bibirnya.

"Ush-Usher."

Hilang semua semangat yang terkumpul. Dengus nafas kasar dilepas. Dinda kalih tubuh membelakangi Usher. Dia tak mahu lihat muka lelaki itu. “Jika kau datang sekadar mahu menyiksa aku, lebih baik kau pulang ke wad. Aku tak mahu tengok wajah kau.” Dinda pejam mata semula.

Riak Usher tidak berubah mendengarkannya. Dia masih bersandar dengan kaki kanan menahan dinding. Belakang Dinda dipandang. “Din, aku datang nak minta maaf.”

Dinda pejam mata rapat-rapat. Dia tak mahu dengar apa-apa dari bibir Usher. Sudahlah Ash pergi meninggalkannya, sekarang Usher cuba mempermainkan dia. Cuba membalas dendam atas sebab yang tak munasabah. Kalau dia tahu lebih awal akan jadi begini, dia tak akan cuba dekat dengan Usher pun. Tak akan.

“Aku nak pulangkan barang kau.” Usher menghampiri Dinda yang kaku. Hak Dinda diletakkan di atas almari kecil di tepi katil. “Maafkan aku sebab buat kau jadi begini.” Usher melangkah keluar, namun dia berhenti di hadapan pintu. Ada sesuatu yang belum selesai.

“Din, bagaimana kau rasa ‘hilang’ bila barang itu diambil dari kau, begitu juga aku rasa ‘kehilangan’ bila aku tak sempurna. Bercakap memang sentiasa mudah, Din. Tapi bila kau melaluinya, kau akan tahu apa sebenarnya rasa itu kan? Maafkan aku kerana menyiksa kau. Aku tak berniat untuk bangkitkan cerita lama.Semoga cepat sembuh dan jadi Dinda yang aku pernah kenal.”

 ****

“Mana abang tahu buat burung ni?” Anak kecil itu ralit memerhati Usher terkial-kial melipat origami burung jenjang dengan sebelah tangan. Ingat-ingat lupa namun masih tersisa dihujung ingatan.

“Abangkan hero.” Usher senyum pada kertas. Anak kecil itu mengekek kesukaan. Kelakar pada bicara Usher yang padanya tak masuk akal.

“Cepatlah abang, Nami nak terbangkan burung tu. Kawan-kawan dia dah tunggu.” Jari telunjuknya ke bawah, dari tingkat empat hospital. Seronok  menerbangkan burung jenjang itu ke ke bawah. Dia dan Usher curi-curi naik kebumbung hospital untuk buat kerja gila itu. Sementara belum tertangkap, baik bergembira dulu.
“Dah siap. Nah,” origami dari kertas biru itu bertukar tangan. Nami melonjak kegembiraan.

“Abang tengok ni,” Nami berdiri di belakang tembok, bersedia untuk melepaskan burung kertas yang ke dua puluh itu. Usher mengangguk tanda dia melihat detik-detik perlepasan itu. Origami burung itu diterbangkan dengan sekuat daya. Kertas itu terapung-apung seketika sebelum meluncur jatuh menjamah tanah. “Nak lagi!”

“Di sini rupanya kau. Puas aku mencari dari tadi.” Suara asing itu mengganggu kosentrasi Usher dan Nami. Mereka menoleh ke arah pintu kecemasan yang separuh terbuka itu. Dinda bersandar pada bingkai pintu, memerhati dengan tangan memeluk tubuh.

“Kak Dinda.” Nami menyapa.

“Hai, Nami.” Dinda membalas kembali. “Buat apa di sini?”

“Nami bermain dengan Abang. Kakak cari Nami ke?” Nami pancing muka comel. Tak mahu Dinda melenting. Dia terlalu bosan menghadap wad yang tak berhenti berganti pesakit. Kebetulan ada Usher. Langsung diajaknya buat kerja gila ini. Mujur Usher tak menolak.

“Tak. Kakak cari orang di sebelah Nami tu.”

Nami pandang Usher, Usher membalas semula. Dua-dua muka tak faham. Dinda berjalan menghampiri dua orang lelaki berlainan usia itu. Dia tahan senyum daripada mekar di bibir.

“Ini untuk kau.” Satu kotak hitam kecil dihulur kepada Usher. Mata Usher mengecil memandang wajah Dinda di hadapannya. Mengelak silau matahari menikan ke dalam anak mata. Kotak itu bertukar milik.

“Aku pergi dulu. Kalau ada jodoh, kita jumpa lagi.” Dia memberi Usher senyuman yang paling manis biar air mukanya masih pucat, belum sembuh sepenuhnya.

Dinda pergi tanpa sempat Usher bersuara, tanpa menunggu Usher membalas senyumannya.

Apa tu, Abang? nami menggoyangkan bahu Usher, ingin tahu isi kotak yang diberikan oleh Dinda. Usher angkat bahu. Dia juga teruja mahu tahu sama seperti Nami. Kotak itu diletakkan di atas riba, kemudial dibuka dengan tangan kanannya. Sayap emas. Tetapi bukan itu yang menarik perhatian Usher. Ada surat berwarna merah hati terselit didasar kotak.

Wira satu sayap,Terima kasih atas segalanya. Maaf aku pernah melukakan hati kau dulu. Benar apa yang beritahu aku, bercakap sememangnya lebih mudah. Aku terlupa yang aku pernah terluka seperi kau. Mungkin caranya berbeza namun rasanya tetap sama.Aku mahu pergi. Aku nak tinggalkan semua kisah silam aku. Kebetulan ada khidmat kemanusiaan diperlukan ditapak perang. Sayap emas ini buat kau. Mungkin tak bisa menggantikan sayap kau yang patah. Tetapi anggaplah sebagai tanda aku bukanlah lagi Dinda yang bergantung hidup pada kenangan lalu. Semoga kita berjumpa lagi, wira satu sayapku.
Temanmu,
Arinda Zahra.



Labels: ,

SAYAP KETIGA DARIPADA KERTAS
Tuesday, 19 August 2014 | Posted by Anne | 0 comment/s

'Jika aku ada kau, haruskah aku lepaskan dia?' -Dinda
'Aku tak takut pada hidup!' -Usher

Labels: , ,