• Nobel Fantasia •
life is simple, it's just not easy


The Author
"Aku menulis tidak minta untuk difahami. Jadi tak perlu cuba untuk memahami tulisan aku. Segala yang terluah dimuntahkan dari benakku yang sesak dengan ideologi karut tentang diri sendiri. Jangan mengharap lebih atau kau akan kecewa"-Anne.


Novel
CERKON
"...hidup memang indah macam muzik, tetapi, tidak semua muzik mampu mengisi kekosongan jiwa..."
|i| |ii| |iii| |iv| |v| |vi| |vii| |viii| |viiii| |x| |xi| |xii| |xiii| |xiv| |xv| |xvi|


ORANG GAJI KE HAMBA ABDI?
"...jaga orang sakit memang dapat pahala. Tetapi, bila pesakit sangaat menyakitkan hati.Apalagi yang harus dilakukan untuk membela diri..."
|1| |2| |3| |4| |5| |6| |7| |8| |9| |10| |11| |12| |13| |14| |15| |16| |17| |18| |19| |20| |21| |22| |23| |24| |25| |26| |27| |28| |29| |30| |31| |32| |33| |34| |35| |36| |37| |38| |39| |40| |41| |42| |43| |44| |45.i| |45.ii| |46| |47| |48i| |48ii| |49| |50|


SATU SAYAP
"...take those broken wings and learn to fly..."
|prologue| |1| |2|




Cerpen


RADS: Hidup tentang satu pilihan.


S.A.D



Duka Hati Seorang Gabriel Omar




SWEET CHARITY


Recent Posts

·
Satu Sayap: Kedua
· Satu Sayap: Pertama
· Orang Gaji ke Hamba Abdi? 50
· Satu Sayap (Prologue)
· TAMAK
· Errr... BERITA MENGECEWAKAN.
· CERPEN: SATU SAYAP
· Orang Gaji ke Hamba Abdi? 49
· Orang Gaji ke Hamba Abdi? 48ii
· CANTUMAN MIMPI KAU-AKU


Satu Sayap: Kedua
Tuesday, 27 May 2014 | Posted by Anne | 1 comment/s
Menjejak kaki ke rumah jam 6 pagi. Ucu yang ambil dari stesen bas. Babah awal-awal pagi dah keluar rumah, mencari sesuap rezeki untuk santapan kami saban hari. Gigihnya dia membanting tulang sendirian tanpa tulang rusuk pendukung semangat. Sahabat setia babah pulang kepangkuan Pencipta Alam 27 hari yang lalu. Ruang sunyi menyambut aku. Alang yang tolong buka pintu. Muka sememeh tahan kantuk berjaga malam. Tak ada senyum manis macam dulu. Tak ada peluk hangat menyelubungi aku. Dingin dan penuh sendu. 

Rumah yang sama aku jejak pada tanggal 1 Ramadhan. Syahdu bai. Aku berjalan perlahan melewati ruang tamu, tempat terakhir persinggahan Mama sebelum berangkat menuju abadi. Aku jeling dengan mata terasa panas. Sama seperti hari itu. Tak berani menghampiri kerana aku takut terima hakikat status aku sudah berubah! 

Alang dah hilang ke bilik. Sambung lelap selepas Subuh. Aku lepaskan beg di bahu, aku sidai di kerusi. Tudung aku tanggalkan dah sangkut di kerusi yang sama. Sepahit mana realiti menyapa, hati perlu tabah. Itu falsafah yang aku sanjung sebagai antibiotik penyambung semangat dalam hayat aku.

"Tadi sahur apa?" Aku tanya Alang biarpun aku tahu dia dah lelap. Entah. Tak biasa bersunyi. Dekat kolej, tak pernah sepi. 

"Makan lauk semalam." Alang menjawab.

"Siapa masak?" Aku teruskan bicara. Harapan aku, Alang tak lanjutkan tidurnya. Aku tak suka dia tinggalkan aku terpinga-pinga seorang.

"Beli." Dia jawab bergumam meresak ke bantal. "Lepas ni kau bolehlah masak. Makanan beli tak sedap." Aku tak bebal tahap Megatron nak serang bumi. Aku faham yang dia rindu masakan orang yang aku sama rindu. 

"Okay. Aku nak mandi." Lesap ke bilik air. Alang sambung berdengkur.

****

Seharian aku sesak ke hulur ke hilir bersama Miyun. Terlalu excited dia ada aku di rumah. Gaya seperti aku tak balik berpuluh-puluh tahun. Dia tunjuk aku cara nak guna remote ASTRO, dia tunjuk macam mana nak on suis komputer, cara nak guna mesin basuh, segala-galanya. Aku ikutkan dalam sebak. Beza umur aku dan dia enam belas tahun. Aku tak faham cara dia berfikir. Aku tak boleh nak selam apa dia rasa dalam hati. Bukan aku tak lemas, hanya aku tak mampu.

"Kak Yong, nanti Mama kita balik tak?" Dia tanya aku dengan mata bulat. Aku jeling Alang yang sedang potong bawang. Dia tak pandang aku. Apa aku nak jawab.

"Mama kita ada rumah baru kan." Aku ulang fakta sama macam aku pernah beritahu dia dulu.

"Tapi itu kan kubur."

Alang pandang aku, bermaksud, 'baru kau tahu' barangkali. 

"Kubur tu rumah untuk orang yang dah meninggal. Orang yang meninggal tak boleh tinggal sama-sam dengan orang yang hidup. Macam kita."

Panjang 'O' dia mengiyakan kata-kata aku. Tak rasa yang dia faham, tetapi cuba buat-buat mengerti maksud aku. 

"Adik main kat luar dulu. Nak dekat maghrib nanti masuk, mandi. Okay?" Cara menghalau terhormat. Tindakan menyelamat makanan dari banjir dengan air mata aku. Ada garam semula jadi yang aku tak jamin keaslian rasanya.

"Hari tu dia ada tanya benda sama kat aku," Alang buka mulut lepas Miyun lesap ke luar rumah. Aku tak membalas. Aku biarkan dia menjeda masa, memulihkan semangat bercerita. Ada banyak yang terpendam tak terluahkan. Mungkin ini waktu terbaik, sambil memotong bawang. Kalau menangis boleh salahkan bawang.

"Dia tanya, 'Mama mati sebab Miyun nakal ke?'. Aku tak jawab terus."

Tangkai hati aku meluluh. 

"Aku kata pada dia, tak. Mama bukan mati sebab tu." Suara Alang berubah rentak--balada. "Dia tanya lagi, 'kalau Miyun baik, Mama hidup balik tak?' Apa patut kau jawab kalau kau jadi aku?"

Zapppp! Bicara anak kecil itu buat aku berfikir panjang. Kalau sebelum ini, soalan-soalan berbaur kapitalism yang dahagakan jawapan dari aku tak aku endahkan. Kali ini, soalan itu benar-benar menjerat leher, itupun dengan tali ghaib. 

Kadang-kadang, Allah sampaikan kasih sayang dia melalui anak sekecil itu untuk buat kita berfikir mana letak akal kita. Di saat kita rasa kita terlalu bijak menongkat dunia, Allah ilhamkan soalan mudah itu pada anak sekecil Miyun untuk sedarkan kita yang kita tak sepintar mana. Soalan Miyun tak semudah soalan peperiksaan. Kau jawab ada markah, tak jawab tak ada markah. Miyun tak butuh markah. Dia minta jawapan.

"Kau jawab apa?" Alang angkat bahu. Sama. Aku juga tak ada jawapan.

Pilihan apa yang tinggal bila jawapan itu berbalik pada harfiahnya-- Mama tetap takkan bangkit tersenyum padanya. 

"Aku kena hadap soalan-soalan dia setiap hari. Aku kesal aku tak mampu jawab." Suara Alang berlaga dengan bunyi desiran minyak. Ayam goreng selamat direnangkan ke dalam kuali. Semerbak bau kunyit menerobos ke nausea, menggelodak perut yang tahan lapar sejak pagi.

"Dia tanya kenapa orang lain tak suka dia, kenapa orang lain ada mak, kenapa dia kena tinggal sorang-sorang. Kenapa--kenapa--kenapa. Setiap kali itu jugak aku tak boleh jawab, Yong." Aku perasan Alang meleset mata dengan bahu baju. Aku pun dah sok sek sok sek kat depan sinki ni hah. Bank hingus dah penuh, kena keluarkan harta benda tersimpan.

"Aku benci jugak dengan orang keliling. Bernanah telinga aku kena kutuk. Aku pemalas. Aku suka tidur. Aku tak reti buat kerja rumah. Aku tak reti jaga adik. Diorang nak aku ketuk rumah diorang, tayang apa benda yang aku buat baru nak puas hati? Macam tu?"

Tiba-tiba sahaja isu lain berbangkit. Entahlah, aku macam dah boleh jamin yang masakan ni jadi tak sedap. Berendam air mata. Makanan yang bersulam cerita pilu dari Alang. Salah timing

" Kalau aku tak buat semua tu, rumah ni tak jadi apa, Yong. Kau ingat malam tu apa jadi kan? Kau ingat apa Wak Imah cakap masa kita mandikan jenazah?"

Aku jatuhkan kepala. Aku ingat. Wak Imah minta aku, Angah, Alang, Abby, dan Kak Cik baca tiga-Qul sepanjang proses memandikan jenazah. Elakkan hati dari terlintas ghibah. Kata-kata yang buruk beserta fitnah. Lidah manusia tak ada insurans. Sebab itu diakhirat kelak lidah dipasung, tak dibenarkan bicara walau sepatah. Kami mampu diam sebab itu Mama kami. Itu kami, mereka yang dibelakang sana?

"Linah cakap kat aku, Cik Wok jaja cerita tu kat mak dia. Mak dia beritahu dia. Tak ke kau rasa nak bakar je rumah dia? Apa dia tu hidup sampai bila-bila ke?" Suara Alang tak terkawal nadanya. Melengking menahan amarah yang mula menguasai. Benar. Dia yang menadah muka. Benar juga, aku lari dari tanggungjawab. Bacul.

"Kau tak sakit hati bila Wak Nik cakap kat orang yang Mama tak bayar lagi hutang dia. Kenapa tak cakap pada aku?Dia nak duit, minta aku. Jangan cerita kat orang. Kalau betul taknak menuntut, perlu ke dia buka aib Mama? Orang yang dah mati."

Sudip aku genggam kuat. Telinga terasa mencair mendengar segalanya. Aku belakangnya Alang supaya setiap mutiara jernih yang terzahir tak terlihatkan oleh dia. Aku malu.

"Aku bagi Mak Ucu duit, suruh serahkan pada Wak Nik. Aku harap dia tak akan ungkit lagi hutang tak seberapa tu." Alang tinggalkan bawang di lantai, berlari ke bilik air dalam sendu yang sama rasa dengan aku. 

"Sebab itu jugak, aku benci keluar rumah nak bersemuka dengan orang yang pura-pura simpati, tapi tikam belakang kita dengan lidi satay. Walaupun luka tu kecil, tapi dalamnya sampai ke jantung."

Punch line dia, kena pada tempatnya. Aku langsung mengangkat ayam goreng yang siap masak. Terkial-kial aku lapa air mata yang berjurai-jurai dengan leher baju. AKu rasa aku orang paling terseksa, tanpa aku sedar bahu Alang terbenam ke tanah mendengar tohmahan orang. 

Acapkali manusia itu tak sedar yang hidup pasti mati. Siapa berani dabik dada yang dia boleh jamin hidup sesaat lagi? Itu yang kita lupa. Alpa. Mama sudah pergi. Janji dia dengan Allah sudah tertunai selama 43 tahun. Aku geram pada yang namanya manusia tak sedar setiap suap nasi, setiap titis air, setiap helai benang yang tersalut ditubuh adalah pinjaman Allah. Aku tak tipu yang aku pun pelupa. Ilmu aku tak setinggi mana. Kalau tabur perencah maggi dalam piring, ilmu aku separas habuk-habuk cili yang terbang dari piring tu. Tak nampak. Sesal dengan manusia. 

Labels:

Satu Sayap: Pertama
| Posted by Anne | 0 comment/s
Penat. Seharian aku tampal senyum dibibir dengan gam gajah. Senget-benget. Sumbang-mambang.  Tak lama aku ambil masa untuk pulang ke Dungun tercinta. Tiga hari lepas Mama pergi, teguran Babah menyapa, “ Bila kakak nak balik Dungun? Yang pergi tetap pergi, kita yang hidup ni kena teruskan juga.”

Soal Encik Onn yang membenarkan aku ambil cuti semahu mungkin aku diamkan. Betul. Aku tak rasa aku kuat untuk tinggal di rumah buat masa ini. Aku pentingkan diri. Jadi aku lari dari kenyataan. Aku sahut kata-kata Babah untuk pulang segera ke Dungun. Tiada apa yang perlu aku kesalkan. Hidup aku tak terhenti di sini. Angah sudah pulang ke Perak. Alang, Abby, dan Kak Chik masih di rumah berhadap kebenaran yang masing-masing diamkan. Buat masa ini, Alang perlu kuat. Dia yang bakal menyua muka untuk setiap perkara, tanpa aku.

“Tul, kau okay?” Soalan retorik itu memecah sunyi. Soalan yang aku tak perlu jawab, kerana tak mengubah apa-apa fakta sekalipun.

“Penat dah aku dengar soalan tu harini beb.” Aku gelak poyo. Macam iya. Masuk kelas tadi pun aku macam kena panah tepat kat jantung. Semua melihat aku dengan pandangan yang aku faham sangat. Simpati. Orang paling gangster dalam kelas dapat pandangan simpati. Haha. Weird.

“Kau tau kan kitorang memang tak reti bab pujuk-memujuk ni.” Wany bersuara dari atas katil. Heh, masing-masing konon hati kental sangat. Tapi, tumpah juga air mata bersama-sama kalau ada masalah. Sahabat sehati sejiwa katanya.

“Kalau korang buat macam tu pun aku geli, bai.” Aku gelak retorik. Retorik adalah kosa kata of the day sebab itu yang aku rasa untuk hari ini. “Aku nak pi mandi jap.” Mandi atau kata lainnya aku nak pergi melalak meraung dalam toilet. Dan aku rasa semua di situ faham yang tujuan aku adalah jauh dari mandi.

**

“Yong…”

Getar suara itu sampai ke hati aku. Aku tinggalkan pinggan di bilik TV. Hilang nafsu nak makan bila dengar suara vibrato nak mencapai ke tahap soprano tu.

“Kejap.” Aku bawa turun telefon bimbit murah aku dari telinga. Cari port agak-agak tak ada orang boleh nampak aku, tak boleh dengar aku. Nak masuk bab melankolik ni. Kena set up mood baik-baik. Belakang bangunan kolej. Okay, cun. Gelap dan banyak nyamuk. Aku pakai hitam, jadi aku harap nyamuk tak boleh beza aku dengan bayang-bayang.

“Kenapa?” tanpa nada aku bertanya. Sedu Alang kedengaran. Aku pun bet dia dalam gua. Bilik belakang, aku panggil gua sebab bila dah tutup pintu kau tak akan tahu apa jadi kat luar dan orang luar  tak tahu apa jadi kat dalam. Port baik untuk sesi luahan perasaan yang aku dan Alang selalu buat. 

“Adikk..” 

Okay. Sedialah mata. Kau nak kena start job dah ni. “Kenapa dengan adik?”

Sedu budak ni makin hebat. Tak apa. Biarlah dia menangis. Haritu pun dia tak berapa nak menangis sangat. Mungkin sebab dia fikir, dia perlu kuat waktu orang lain sedih. Aku memang sah ciwek dari dulu. Ciwek. Cengeng.

“Babah pukul adik.”

Papp! Ambil kau sekali turun. Hujan lebat ribut petir. Aku  ikut menangis macam anak kecil. Tak tahu hujung pangkal aku marahkan Babah dalam hati. Babah tak patut buat macam tu! Aku mula rasa yang Babah dah berubah. Babah bencikan kitorang. Nampak tak syaitonirojim cuba asak otak  aku. Duduk dalam gelap lagi. Padan muka.

“Kenapa?” Lagi.

Alang mengarut entah apa tak sampai pada aku. Walhal aku yang tutup hati nak mendengar alasan itu. Dangkalnya pemikirian bila marah sudah menguasai. Aku tutup jiwa aku untuk mendengar bait-bait yang berdesup-desup masuk ke telinga. Aku rasa yang alasan Alang tak penting. Apapun, aku dah tetapkan rasa aku yang Miyun tak tahu apa-apa. Dia tak patut dipukul. Itu yang aku fikir. 

“Yong, baliklah. Aku tak boleh buat semua ni.”

Kalau aku ni Power Rangers Mighty Morphin, dah lama aku terbang balik kepangkalan jumpa kau. Tetapi, aku ni cuma Along kau yang perlu tiket bas dan menempuh jalan 8 jam sebelum sampai ke rumah. Duit aku pun cukup-cukup buat survive sampai raya. 

“Kau jagalah adik baik-baik. Aku balik jugak nanti. Tak lama dah ni.” Tak lama maksud aku adalah untuk jangka masa lagi empat bulan aku di sini. Cukup untuk aku kumpul semangat sebelum aku jejak balik ke rumah itu.

“Kau jangan bagi Babah pukul adik lagi. Bawa adik masuk bilik kalau kau agak-agak Babah nak angkat tangan kat dia.” Aku tahu Alang boleh buat sebab dia memang spesis tak takut mati punya orang. Come hell or high water; kalau dia kata itu, itu jugalah yang dia buat walaupun kadang-kala perangai dia cukup kurang adab.

Talian diputuskan. Aku mengeluh panjang. Cukup panjang untuk aku rasa sesak nafas. Air mata yang masih berbaki aku lap dengan lengan baju. Kenyang dah menangis. Bagi aku, ini adalah saat yang aku rasa sunyi dan aku sangat perlukan orang. Hanya Cuma aku tak mampu nak angkat muka lagi kalau aku menangis dan cerita apa yang aku rasa pada orang lain. Aku berjalan menunduk dengan mata kabur masuk ke dalam tandas dihujung bangunan itu. Mujur sahaja tandas tu memang sebelah tempat sesi luahan perasaan aku dengan Alang tadi.


Nahh. Ambik. Botox free. Mata aku tak rupa macam mata. Hidung macam badut. Air paip yang mencurah aku percik ke muka. Heh, aku tahu teori basuh muka lepas menangis takkan buat aku jadi cantik balik macam Aisywarya Rai. Tapi dari masuk bilik dengan muka nenek kebayan macam ni, semua orang boleh detect ada yang tak kena. Aku keluar dan mengintai budak-budak lain. Masih setia dengan HBO. Memandangkan aku dah kenyang menangis, aku tak teruskan hajat aku nak berbuka puasa dengan  lauk percuma itu. Baik tidur dari orang dok tanya aku kenapa nanti. Beg telekung biarlah dulu kat bilik TV tu. Isyak nanti aku ambil.

***
Sekarang aku tahu apa rasa bila kau sedih dan orang sekeliling cuba buat kau gembira dengan cara paling awkward. Cara pandang mereka buat aku tak senang duduk, cara mereka cuba jaga setiap patah kata buat aku rasa tersepit. Aku tak perlu simpati. Aku boleh hidup macam biasa. Tanpa ada orang kisah aku siapa, tanpa ada orang peduli aku pakai apa, buat apa. Sekelip mata semua itu berubah. Aku jadi tumpuan dalam senyap. Senyum di depan aku, berbisik di belakang aku. 

Seperti biasa juga aku gelak-ketawa walaupun semua orang anggap aku pura-pura. Satu pagi itu, Abun menyapa aku. Abun, satu-satunya jejaka dari Sarawak di dalam kelas aku. Berkata betapa dia sama merasa apa yang aku rasa. Menambah yang dia barangkali tak mampu menghadapi apa yang aku hadapi saat ini. Aku memang tak bijak dalam memberi reaksi. Aku senyum. Mungkin itu yang terbaik.

"Tapi aku sentap dengan Pojie."

Aku mengangkat kening. Kenapa?

"Dia kata, semua orang pun akan berdepan dengan apa yang Atul rasa. Sekarang ni masa Atul, masa kita akan sampai jugak nanti." 

Aku gelak kecil, terhinggut bahu. Ada benarnya di situ. Ini masa aku. Yang Di Atas sedang menguji sejauh mana iman aku bertapak kukuh dalam jiwa.

"Orang tengah sedih, dia spoil mood." Abun muncung. Aku tepuk bahunya. Entah, aku jadi bisu kalau berdepan dengan perbualan bertopikkan aku. Aku takut mata aku barai lagi. 


Labels:

Orang Gaji ke Hamba Abdi? 50
Thursday, 15 May 2014 | Posted by Anne | 0 comment/s
SEMUA ada di situ. Diam melayan perasaan masing-masing. Umi di sebelah Atuk dengan mata merah. Shauqi, Syahmin dan Syed Aminuddin duduk di couch dua seat dengan Aufa berdiri disebelah mereka, juga dengan air muka sedih. Sakinah keliru dengan hati sendiri. Nak menangis, air mata tak keluar. Nak senyum, lagi tak mampu. Entah riak apa yang ditampal pada wajah pun dia tak pasti. Atuk terbaring bagai melalui tidur yang tenang. Tak ada riak yang dia sedang menahan sakit. 

"Along, malam ni Abi teman Atuk kat sini. Along tunggu kat rumah. Nanti senang kalau family Mak Long Sofie, Mak Lang Ijah dengan Acu sampai. Kina dan Shauqi ikut Along balik ye." Syed Aminuddin memecah sepi setelah sekian lama berdiam. Syahmin angguk tak menjawab. Tanggungjawab kecil Abi padanya. Jaga adik-adik. 

"Kalau macam tu, boleh gerak sekaranglah.  Ada duit kan?" Ujar Syed Aminuddin. Syahmin macam dah bertukar jadi burung kakak tua. Mengangguk berkali-kali. 

"Kina tolong Along jaga tetamu ye. Esok pagi, bawa diorang datang sini." Kunci MPV bertukar milik. Syahmin bangun dan keluar dari bilik tanpa sebarang kata. Shauqi setia mengekor dari belakang. Manakala, Aufa bersalaman dengan Syed Aminuddin dahulu sebelum dia juga hilang disebalik daun pintu. Sakinah tahan empangan air mata yang dah penuh. Dia melangkah longlai menuju ke Syarifah Rafidah. 

"Umi.." Pelukan Syarifah Rafidah. terasa hangat. Satu kucupan singgah di pipi. Dia harap Uminya faham yang dia paling terseksa saat ini. Hanya air mata yang mampu gambarkan rasanya, nak cakap tak pandai.

"Kina balik dulu. InsyaAllah, Atuk akan okay macam biasa. Jangan putus doa." Jari Syarifah Rafidah menyeka air mata yang tumpah tak bernotis itu. Mungkin tunggu Aufa keluar dulu agaknya. Sakinah akur. Kalau bisa, dia juga mahu sama menanti Atuk, tetapi biarlah ibubapanya sahaja yang menemani Atuk malam ini.

SAKINAH diam disebelah dengan mata terpejam. Syahmin dah bergerak dahulu bersama Shauqi, meninggalkan Sakinah dibawah jagaannya. Aufa ikut diam tak berani nak bersuara. Fokus memandang depan, sekali-sekala menjeling Sakinah.

"Fa.." Bergelombang tak kena nada suara Sakinah memanggil hujung namanya. Aufa diam tak bersuara. Dia menanti patah seterusnya dari Sakinah. 

"Awak rasa Atuk boleh bertahan ke?" Komplikasi jantung yang tak boleh dibuat main-main. Sakinah bukan tak yakin pada Syed Kamaruddin. Dia tahu lelaki itu kuat semangat. Namun, seperti ada yang tak kena kali ini. Hatinya tak sedap, tak macam selalu.

"Just pray that he will be alright soon. Janganlah gloomy macam ni. Awak patut sama berjuang macam atuk awak." Aufa cuba menyusun ayat sebaik mungkin. emosi Sakinah perlu dijaga. Menangis meraung anak orang ni nanti, dia juga yang terima bala. 

"Hmm.. I don't know how to react with this situation. It comes so sudden." Suara Sakinah kejap ada kejap hilang macam siaran tv waktu hujan. Aufa menoleh ke sebelah. Ada air jernih mengalir dari hujung mata gadis itu. Haa... Mula dah... Ini dah sama macam waktu dulu-dulu Sakinah cuba lari dari kenyataan hidup. Sekali lagi Aufa di sini berhadapan dengan situasi pecah otak nak pujuk anak orang.

"Bear in mind, Allah ada dengan kita waktu kita susah dan waktu kita senang. Setiap yang hidup pun pasti akan mati, Kina. Awak jangan lupa tu. Kita doakan yang terbaik untuk Atuk, okay?"

Betul. Setiap yang hidup pasti akan mati. Air mata makin laju turun membasah tudung. Sakinah mengeluh panjang. Apapun pengakhirannya, dia perlu terima sebab setiap perkara dah ditetapkan sejak azali. Kenapa harus takut berdepan realiti? 

"Awak akan ada dengan saya sampai semuanya selesaikan?" Tanpa sedar Sakinah menyusun ayat. "Awak takkan lepaskan saya dan balik, kan?" Terlupa yang Aufa bukan Aeman. 

Nafas terasa tersekat dikerongkong. Laju kepala berpaling memandang Sakinah yang tak berperasaan merenungnya meminta belas. "Saayaa..sa..." Tak terluah apa dibenak dalam bentuk perkataan. Apakah setiap kali Sakinah pegang watak damsel in distress dia perlu juga jadi knight with shining armor? Juga setiap kali Sakinah jadi puteri raja yang hidup bahagia selama-lamanya dia perlu memandang dari jauh dengan hati yang banjir penuh air mata darah?

"Tak apa, Aufa. Saya bukannya sesiapa..."

"Saya takkan lepaskan awak. Saya ada di sini sampai saat awak dah tak perlukan saya untuk jadi semangat awak lagi."

RUMAH penuh orang tetapi terasa kosong. Makan sama-sama tapi tak ada suara, berselisih tapi tak bertegur-sapa. Malam ini, giliran Sakinah jaga Atuk. Syed Aminuddin dan Syarifah Rafidah nak buat mesyuarat tergempar di rumah sama ada Syed Kamaruddin harus masih di sini atau segera diterbangkan ke Malaysia. Sakinah tak mahu masuk campur. Di mana sekalipun Syed Kamaruddin, dia nak ikut. Dia berjalan melewati kaunter receptionist di pintu masuk. Senyum manis jururawat itu menyapa mata. Sakinah membalas sekadar protokol. Dia teruskan langkah melewati lorong sempit menuju ke wad Syed Kamaruddin dengan kelajuan sederhana. 

"Sakinah." jauh terdengar namanya diseru. 

Tak ada lagi dia cipta kawan di bumi Jordan ini. Siapa pula yang gatal memanggil ni? 

"Sakinah, tunggu." Sakinah toleh ke belakang. Aufa gopoh melangkah cuba menyainginya. Kening Sakinah terangkat tinggi. Apa dia buat di sini? Senyum Aufa tak dihiraukan, lelaki dibelakang Aufa yang melangkah tenang buat Sakinah rasa nak pengsan. Serius, apa dia buat di sini?

"Sekejap, penat. Saya panggil awak dari tadi, awak tak toleh pun." Aufa terlebih dahulu sampai memandangkan langkah dia lebar dua meter dari Aeman. 

"Aufa.."

Senyum Aufa buat mata silau. "Kan saya kata, saya akan jadi semangat awak. Tu, saya bawa semangat awak sekali." Ujar Aufa dalam mengah yang bukan dibuat-buat. Wajah Sakinah berbunga terkejut. Dia tahu hati gadis itu dipalu resah. Aufa tak lekang dengan senyum, asalkan Sakinah bahagia dia dah cukup gembira. Cinta itu tak semestinya berbalas. Tetapi, dia akan buat apa sahaja demi cinta. Fine, nak muntah.

Aeman semakin menghampiri. Sakinah terkaku tengok senyum penuh makna yang Aeman sendiri je tahu. Musykil mamat ni terbang ke sini balik tanpa sebarang pengumuman mahupun notis rasmi.

"Lega dapat tengok saya?" Aeman bersuara. Kerek seperti selalu. Namun, Sakinah tak membalas dengan riak yang sama kerek dengan Aeman. Dia tak berminat nak bertekak dizaman kegelapan melanda ini. 

"Awak buat apa kat sini?" Soal Sakinah, bodoh.

"Thought that you need me here." Kening Aeman terangkat mendengar soalan itu. Boleh dia tanya lagi. Jawab nak ajak kahwin nanti, Sakinah pulak yang bertukar tempat dengan Syed Kamaruddin. 

"Who told you stupid assumption like that?" Taknak mengalah. Aufa tengah jadi penonton tu. Tahu mahu lah nak buat romance scene thought-that-you-need-me-here tu. 

"Its been shown clearly on your face. Now, I'm here for you." Aeman senyum lagi.

"Saya tak suka tengok awak senyum macam tu." 

"Senyum pun salah dah sekarang ni? Saya datang untuk awak ni, Kina. Kenapa macam nak gaduh ni?"

Sakinah jeling Aufa yang bercekak pinggang tercengang di sebelahnya. Hebat betul cara kau mengulas nak bagi semangat tu ye. Sakinah mengomel tanpa suara. 

"Err.. kalau kau orang nak bertekak panjang lagi, aku masuk dululah. "Ada perasaan bersalah singgah sebab temukan budak berdua ni. Ingatkan nak buat jejak kasih, sekali bertekak pulak. 

"Ini semua salah awak. Grrr..." Sakinah mengetap bibir geram. Dia berpusing dan melangkah laju ke wad Syed Kamaruddin. Lupa dah semua sedih dek perangai Aeman yang tak semenggah tu. Tapi, kenapa nak marah sangat ni?

LANGKAH sumbang diatur laju tanpa menghiraukan sekeliling. Air mata, air hidung sama laju mengalir dilap dengan lengan blouse. Esak-tangisnya menarik perhatian orang sekeliling, namun dia tak ambil peduli dah. Kemana langkah membawa, kesitulah tujuannya. 

"Kina, tunggu!" Aeman sedaya-upaya mengejar dari belakang, tongkat di kelek di ketiak kerana terasa mengganggu langkah. Pincang langkahnya cuba menyamai sakinah yang sudah laju ke depan. Akhirnya gadis itu berhenti di bawah pokok palma di hadapan hospital. Tercangkung di situ dengan muka disembam kelutut. Aeman tiba di belakang Sakinah menahan lelah. Nafas diambil dalam-dalam. Buntu jugak nak memujuk Sakinah kerana dia tahu sangat situasi Sakinah sekarang takkan benarkan Sakinah berfikiran secara rasional.

"Awak..." Susah payah dia ikut duduk di sebelah Sakinah. Kakinya yang sengal-sengal dilunjurkan. Tercabar betul kemampuan hari ini. Bahu Sakinah terhinggut-hinggut bersungguh menangis. "Kina..." Panggil Aeman lagi. Dia pandang tangannya, kemudian beralih pulak pada Sakinah. Nak pegang ke tak? 

Bupp!! Mujur sempat Aeman menahan dengan tangan kanannya dari terlentang ke rumput. Gulp! Biar benar ni. Bahu dah mula basah disimbah air mata Sakinah, ikut sama bergegar dengan esakan Sakinah. Mak ai, nampak dek Syed Aminuddin ni, hangus terbakar ni.

"Aaa.. tukk.. sayaa.." Tersekat-sekat ayat diluahkan, terganggu dengan sedu. 

"Kuatkan iman awak. Allah sets the best option for him. Kita yang hidup ni kena redha. Awakkan kuat. Janganlah menangis macam ni." Serius, tak reti nak susun ayat elok-elok. Selama ni main cakap menyakitkan hati aje. Tak campur lagi debar dapat peluk free. Takkan nak tolak pulak, Sakinah ni oi. Fikiran macam apa entah.

"Saya dah tak ada sesiapa dah awak.. Saya tak patut tinggalkan Atuk sorang-sorang waktu tu. Saya tak patut ikut Along keluar. Kalau saya tinggal aje dengan Atuk, mesti Atuk tak apa-apa" Ngongoi Sakinah lagi. Terlupa dia masih punya keluarga, dari kecil bersama Syed Kamaruddin buat dia rasa kehilangan yang paling besar. Syed Kamaruddin pergi tanpa sempat tinggal apa-apa pesan. Pergi dalam senyap. 

"Awak tak salah. Itu dah janji Allah. Awak patut bersyukur sebab masih ada Umi, Abi, Along, Shauqi, saya..." satu-satu nama disebut. Teragak-agak dia memegang kepala Sakinah, mengusap perlahan menzahirkan rasa sayang. 

Esak Sakinah makin kuat. Mana sama. Tanpa Syed Kamaruddin, dia takkan lengkap lagi. Walaupun ada Abi, ada Umi, ada Along, ada Shauqi, ada... saya? Rasional yang tadinya hilang, kembali tiba-tiba. Saya? Ini bukan Syahmin? 

Aeman terasa pelukan Sakinah melonggar. Dia dah sedar? Tangannya dijatuhkan ke bawah. Perlahan gerak Sakinah menjauhinya dengan wajah tertunduk. Tetapi muka merah tomato itu terlihat juga. Sama-sama malu. Hingus yang mencair dilap dengan lengan baju. Sakinah simpan sebal dalam hati. Sebal. Bebal. Tak nampak siapa tadi, main peluk aje. 

"Awak..." Aeman cuba mengintai wajah Sakinah yang makin menunduk itu. Sakinah angkat muka, memerhati Aeman dengan mata merah menyala. Penumbuk dikepal kuat. 

"Saya benci awak!" Dushumm!!!


 AEMAN menoleh bila bahunya ditepuk perlahan. Syahmin senyum segaris dengan tangan dalam poket baju melayu. "Jauh menung?"

Aeman membalas soalan juga dengan senyum. Tak perlu respons dengan perkataan pun, Syahmin bukan bersungguh mahu tahu apa difikirannya.

"Mata tu kenapa?" 

Automatik dia menyentuh tulang pipi yang pedih berlebam makan penumbuk Sakinah. Adik kaulah, bro. Dalam hati aje. Tak payah luahkan, nanti kena gelak.

"Terhantuk, bang." Loser benar terhantuk sampai lebam-lebam macam ni. Nasib badan dapat Sakinah yang super ganas. Syahmin mengangguk, menerima alasan Aeman tanpa banyak soal. 

"Cakap ajelah kau kena tumbuk dengan adik aku. Nak malu apa. Aku nampak sendiri." Nah, ambil kena siram dengan sos cili Thai. Berselindung sangat. Aeman tak tahu nak pamer riak apa lagi. Sakinah yang menerpa dia, dia juga yang kena tumbuk lepas tu. Adil ke?

"Sorry lah. Adik abang tu dia memang macam tu. Kadang-kadang kepala otak dia letak kat lutut. Abang harap kau boleh sabarlah dengan karenah tak matang dia tu." Syahmin masuk mode abang-abang bertauliah. Faham sangat mesti Sakinah yang punca jugak. Budak tu bukan waras sangat.

Tak tahu nak beri reaksi suka atau malu, Aeman buat muka kejung. Selamba dia je kutuk Sakinah. Teringat pada Alisa, zaman dulu-dulu waktu dia pun sama league dengan Syahmin. 

"Dia rapat sangat dengan Atuk. Mungkin sebab tu dia yang paling terasa bila Atuk tak ada. Lagi-lagi bila Atuk pergi tiba-tiba macam ni. Dia terkilan mungkin. Banyak kali dia kata itu salah dia. Abang tak tahu nak explain macam mana lagi dah." Degil sejak azali. Cakaplah apa, pujuklah macam mana cara pun tak jalan. 

"Agaknya. Dia yang paling rapat. Tak apalah, nanti dia okay lah tu. Kita semua tahu dia kuat. Cuma, ambil masa agaknya." Kata Aeman. Matanya mencuri pandang tingkap bilik Sakinah yang bersinar lampu dari dalam. Entah buat apa kat dalam tu dari tadi.

"Sampai bila kat sini?"

Aeman alih pandang ke arah Syahmin. "Sama dengan Aufa. Lusa balik."

"Hal haritu dah bincang habis dengan family ke? Abang ada dengar Abi kata, kita teruskan juga rancangan tu sekalipun tanpa Atuk."

Malu lagi. Haihhh... Kenapalah sangat berterus-terang bakal abang ipar ni. Tak ada kias-kias langsung. "Papa kata bila-bila family abang balik sana, kita dah boleh proceed," malu-malu harimau dia menutur. Bisnes paling besar ni. Bisnes berkenaan hidup. Tak boleh buat main-main.

"Dah buat heart to heart dengan Kina?"

Soalan menjerat. Syahmin nak tergelak melihat Aeman buat riak cuak. Ai, baru kena tumbuk sekali dah takut?




Labels: